Agen Bola Terpercaya

Agen Bola Terpercaya – Spanyol Tersingkir Bukan Sebuah Kejutan

Agen Bola Terpercaya Rusia berhasil menyingkirkan Spanyol lewat adu penalti di babak 16 besar Piala Dunia 2018, Minggu 1 Juli 2018. Tersingkirnya Spanyol, diklaim banyak pihak, sebagai kejutan lain dalam Piala Dunia kali ini.

Sebenarnya, tersingkirnya Spanyol lebih awal bukan sebuah kejutan. Memang, Agen Bola Terpercaya Spanyol bukanlah salah satu kandidat juara atau calon kontestan semifinal.

Kondisi internal yang berkembang di skuat Spanyol jadi salah satu penyebabnya. Lihat saja, tiga hari jelang Piala Dunia dimulai, skuat La Furia Roja diguncang dengan keputusan dicopotnya jabatan Julen Lopetegui sebagai pelatih.

Benar saja, permainan Agen Bola Terpercaya Spanyol sejak awal penyisihan grup tak terlalu meyakinkan. Oke, mereka mampu menguasai permainan dalam tiga laga penyisihan grup. Tapi, Spanyol terlalu rapuh.

Pun dengan ketajaman mereka saat menyerang. Seperti biasanya, Spanyol kerap membangun serangan dengan sistem yang rapi, dari belakang, merangkak ke tengah, lalu ke depan, lewat kombinasi umpan-umpan pendek.

Namun, saat mencapai jantung pertahanan lawan atau biasa disebut final third, para pemain Agen Bola Terpercaya Spanyol tampak bingung mencari cara untuk menembus pertahanan lawan.

Ini benar-benar terlihat saat Spanyol menghadapi Rusia. Ketika berduel dengan Beruang Merah, Spanyol unggul jauh dalam hal penguasaan bola.

Jumlah operan mereka juga terbilang sangat luar biasa. Ada 1.114 operan yang dilepaskan oleh Spanyol. Mereka juga mencatatkan 1.344 sentuhan.

Statistik ini unggul jauh atas Agen Bola Terpercaya Rusia, yang cuma mencatatkan 290 operan dan menyentuh bola sebanyak 510 kali. Begitu catatan Who Scored.

Akurasi operan mereka juga jauh lebih baik, yakni 90,31 persen. Dan, Spanyol dinobatkan sebagai tim paling banyak melepaskan operan di Piala Dunia 2018, hingga sekarang.

Hanya saja, Agen Bola Terpercaya Spanyol bingung ketika menguasai bola. Mereka malah lebih banyak berkutat di lini tengah, berganti arah serangan, tanpa adanya keputusan yang pasti untuk menyelesaikan skema serangan.

Bukti nyata adalah dalam heatmaps yang dikeluarkan WhoScored usai laga. Para pemain Spanyol terlihat tak banyak masuk ke kotak penalti.

Peluang mereka lebih sering diakhiri di luar kotak penalti. Ada sekitar 24 sepakan yang dilepaskan, dan sembilan di antaranya mengarah ke gawang.

Tapi, dari seluruh upaya tersebut tak satu pun berbuah gol. Ada pun, gol Spanyol berasal dari bunuh diri Sergei Ignashevich.

“Hari ini, jadi yang paling sedih sepanjang karier saya. Tapi, inilah sepakbola dan tak seharusnya semua berhenti. Hidup masih berjalan,” tulis Isco di akun Instagramnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *